Hamdan Zoelva Lantik Pengurus SI Garut

14 Januari 2019

KOMPAK. Pengurus Syarikat Islam Kabupaten Garut bersama Bupati Garut H Rudy Gunawan usai pelantikan di Pendopo Kecamatan Garut Kota Minggu (13/1). (Soni Tarsoni / radartasikmalaya.com)

GARUT KOTA – Ketua Umum DPP SI KH Dr Hamdan Zoelva SH, MH melantik Dewan Pengurus Cabang (DPC) Syarikat Islam (SI) masa jihad 2018-2023. Pelantikan digelar di Gedung Pendopo Kecamatan Garut Kota Minggu (13/1).

Selain melantik pengurus, diadakan pelantikan Wanita Syarikat Islam Kabupaten Garut oleh Pimpinan Wanita Syarikat Islam Pusat Dr Hj Valina Sinka.

Ketua Pimpinan Cabang SI Garut KH Atep Mohammad Wahid Kosim Sag, MM mengatakan pelantikan tersebut untuk mengukuhkan kepengurus baru serta langkah awal dalam menyusun program kerja lima tahun ke depan. “Kegiatan ini untuk mengenalkan pengurus baru kepada kaum Syarikat Islam di Garut,” terangnya.

Atep berharap pengurus yang telah dilantik senantiasa bersinergi serta selau ada kebersaamaan dalam organisasi untuk kejayaan Syarikat Islam.

“Kami berharap setiap pengurus saling memajukan solid dan terus bersinergi serta ada daalam kebersamaan,” terangnya.

Ketua Dewan Pengurus Cabang SI Garut dr Helmi Budiman mengingatkan pengurus SI yang baru untuk selalu menjalin keselarasan dengan ormas lain, terutama dalam berdakwah.

“Harus sauyunan, baik itu di internal maupun dengan ormas Islam lain. Kita ini bersaudara,” terangnya. Helmi berharap pengurus baru bisa menjalankan program kerja dengan baik, sehingga bisa membawa SI Garut lebih baik kedepannya.

Ketua Umum DPP SI Hamdan Zoelva menerangkan Syarikat Islam bisa menjalankan hakikat kemerdekaan sejati. Dimana bisa menempatkan Islam sebagai dasar atau azas dalam perjalanan bangsa. “Dengan dasar itu menjadi sebuah persatuan Islam kuat dan kokoh,” terangnya.

Selain itu, kata dia, SI juga bisa menjalankan kemerdekaan politik. Tetapi dalam menjalankan kemerdekaan politik ini, SI mengambil sikap independen. Artinya tidak berafiliasi atau diafiliasi oleh partai politik manapun.

“Syarikat Islam tetap mewarnai politik, tetapi hanya melakukan pengkaderan yang kadernya disebarkan pada beberapa partai dengan tetap membawa program dan azas Syarikat Islam,” katanya. (yna/soni)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *